who am i

kampus IT yang masih primitif

Posted on: July 3, 2010

sebelum nulis ini gw jadi inget kejadian 2 minggu lalu di dago car free day,,ada beberapa catatan kecil yg sempat gw rekam,,ada SPG rokok berkeliaran,gw nda tau apa makna dan esensi car free day itu sebenernya,,tapi gw ngerasa kayak agak janggal aja,catatan yg kedua,gw ngeliat suatu “komunitas” sepeda yang ngelanggar plank forbiden,gw nda mau nyebut merk,,yang pasti they are easy to spot,btw menurut gw kita pesepeda itu harus nya memberikan contoh kepada masyarakat bukan nya malah melanggar peraturan,

udah dua minggu aj,,nda kerasa,,gw selalu mencari alasan untuk tidak menulis,dan skrg alasan gw adalah karna gw lagi sibuk ngegarap beberapa projek rahasia,,dan biasa nya gw selalu menamai projek rahasia ini dengan miss dan inisial,,,dan semua dokumen tentang projek2 rahasia ini gw simpat disuatu tempat di kamar gw,,itulah knp gw nda pernah suka kalau ada cewe yang masuk kamar gw,projek yang gw lagi kerjain skrg adalah “miss V” “miss QSBB” dan “miss FP” ,untuk miss V gw ngasih target maksimal akhir oktober sudah diluncurkan kepasaran,miss QSBB 10 hari lagi sedangkan miss FP awal bulan depan udah harus rampung,,

ngomongin masalah kampus gw kayak nya nda ada habis nya,,mulai dari birokrasi yang super berbelit-belit,sampai proses registrasi yang sangat menyebalkan,,nah mungkin di postingan kali ini gw cuma akan ngebahas beberapa teknologi jaman batu yang masih eksis di kampus gw,dan sedikit memberikan pendapat sukur2 bisa jadi solusi

teknologi-teknologi jaman batu:

-registrasi yang masih serba manual,emank sih untuk pemilihan mata kuliah udah melalui web,tapi tetep aja mahasiswa harus datang menemui dosen wali untuk minta approval,belum lagi antrian nyetak ksm,bisa berjam2 dan super panas,,beberapa hari yang lalu gw sempet ngebantuin temen gw registrasi buat semester pendek,antrian nya melebihi antrian sembako gratis,kronologis nya gini,jadi untuk ngikutin semester pendek,,mahasiswa diharuskan membayar secara manual(nda bisa auto debet),,lalu kebagian keuangan dan memverifikasi pembayaran,trus meng input mata kuliah,trus mencetak ksm..nah karna pasti banyak yang bakalan ikutan,pihak kampus membuat alur proses registrasi semua nya dilakukan di GSG,,gw senang banget ngedenger nya,karna nda harus bolak balik naik turun tangga,bahkan pembayaran bisa langsung dilaksanakan,tapi ternyata tidak semudah itu,,kira2 jam 10 an sistem tiba2 ngehang dan harus di reset,,sehingga temen2 yang udah menyelesaikan proses registrasinya harus mulai dari awal lagi,dan sistem diset tidak bisa diakses dari luar lingkungan GSG,dan gw harus ikut2 an ngantri dari awal,,ternyata no antrian yang disediakan cuma 400 biji,,dengan jumlah calon pendaftar cuma 1000an orang,,no antrian abis dalam sekejap,,dan katanya bakalan dibagiin lagi jam 1,

balik lah gw ke markas,sembari nunggu jam 1,,pas balik lagi ke GSG,,ternyata no antrian itu udah lenyap lagi,,tanpa diduga no antrian langsung dibagikan lagi jam 11 an,,dan gw disuruh balik lagi bsok,bsok nya gw baru ngerasain berapa menyebalkan nya semua proses itu,gw harus memverifikasi pembayaran(yang ngantri sekitaran 200 orangan),abis ntu gw harus nge input mata kuliah,abis itu gw harus nyetak ksm,,semua proses itu selesai dalam waktu nyaris 2 jam,,, “sigh

apa salah nya sih kampus yang kata nya kampus IT ini menggunakan teknologi yang agak lebih modern sedikit,misal nya mahasiswa tidak harus mencetak ksm,,ksm diberikan dalam bentuk PDF doank,,toh selama ini ksm yang diberikan itu cuma jadi bahan tempel2 an di dinding kamar doank,,,pas mau sidang juga bakalan nyetak ksm lagi,,,selain mempercepat birokrasi,ini juga menghemat kertas,,,selain kampus IT,,kampus kita kan juga katanya kampus bebas asap rokok,,sekalian kampus go green donk,,,biar rame ๐Ÿ˜€

-yang kedua masalah sistem absensi,,hari gini masih jaman tanda tangan????makin banyak aja tukang titip absen,,pake finger print plus RFID plus voice recognize kek,,biar canggihan dikit,,buat yang dititipin temen nya harus punya sidik jari,KTM dan rekaman suara dari yang nitip,,ribet yaaa ๐Ÿ˜€

-yang ketiga masalah perparkiran,parkir kampus masih pake kartu kayak kartu ATM dengan tanpa sensor apa2,,nda ada barcode reader,nda ada RFID scander,nda ada finger print scaner,dan yang parah nya lagi,kendaraan tidak bermotor(baca sepeda) tidak diberikan tanda apa-apa,,yang canggihan dikit kek,,pake striker khusus yang bisa dibaca sensor kek,,,manfaatin teknologi sekarang donk,,

gw rasa cukuplah segitu uneg2 untuk hari ini,,,gw udah cape,,dan sangat2 butuh istirahat,,sudah 3 harian ini suara gw ilang tanpa jejak,,btw mulai hari ini 5 juli sampai dengan 5 agustus gw akan nyoba nulis satu postingan perhari,,dan tentu saja gw nda sendirian gw ditemani ama wilma dan

2 Responses to "kampus IT yang masih primitif"

yepp, emg tuh ya ada kampus2 yang bertingkah seolah2 tidak mengenal teknologi. btw, kampus lu kan pasti kenal banget sm teknologi yan…ckckckkc. parah! hahahah.

nah itu dia masalah nya ngi,makanya gw rada sebel,,,mosok merk nya doank kampus IT,,tapi teknologi masih jaman batu ๐Ÿ˜€

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s